Damia Nafisah [Part 2]




           
            Enjin kereta dimatikan sebaik sahaja kereta diparkir di hadapan sebuah kafe terkenal di ibu kota. Pintu dikuak seluas yang mungkin untuk memudahkan aku untuk keluar lantas pintu ditutup semula. Punat ‘kunci’ pada kunci kereta ditekan dan spontan kereta berbunyi menandakan ianya selamat dikunci. Jam tangan yang terlilit pada pergelangan tangan ditilik. Tanpa melengahkan masa di tepi kereta, kaki terus melangkah pantas dan masuk ke dalam kafe. Sejurus itu, mata melilau ke segenap ruang mencari manusia yang sudah lama ingin aku jumpa dan perasaan rindu sudah membuak-buak dalam hati.

“Damiaaaaa!” Jeritan itu mengejutkan saraf-saraf aku. Pantas kepala menoleh ke arah datangnya suara itu. Mata menangkap sekujur tubuh ramping berlari laju ke arah aku berdiri lantas memeluk erat tubuh aku sehingga menyempitkan rongga nafas. Perasaan rindu dilepaskan dengan bait-bait kata yang tidak putus di bibirnya. Seketika kemudian, pelukan dileraikan. Pergelangan tangan aku terus ditarik oleh Meen sehingga ke sebuah meja terletak di sebelah tingkap besar kafe. Punggung dilabuhkan. Menu dipesan. Kemudian, aku dan Meen memandang kolam mata masing-masing. Spontan dengan itu, kami berdua tertawa kecil.

“Girl, I rindu gila dekat you. Dah lama kita tak jumpa.” Aku memulakan perbualan antara kami berdua. Meen mengangguk laju, mengiakan kata-kata aku. Manakan tidak, semenjak Meen menyambung pengajiannya di peringkat Ijazah Sarjana di University Sussex di United Kingdom 2 tahun lepas, kami berdua tidak dapat berjumpa sepanjang tempoh itu. Hanya Skype sahaja medium yang ada untuk melepaskan rindu. Dapat sahaja panggilan daripadanya pagi tadi, minda spontan mengira jam yang berbaki untuk kami bersua muka selepas sekian lamanya. Perasaan rindu yang dipendam selama 730 hari, akhirnya dapat juga dilepaskan.

“I pun! I saja tak beritahu you yang I  dah balik Malaysia. Kalau tak, habislah. Kalau flight I pukul 10 pagi, pukul 10 pagi tulah you dah tunggu berejam dekat airport nak sambut I.” Ujar Meen sambil menunding jari ke arah aku. Sejurus sahaja mendengar kata Meen itu, aku terus ketawa seakan mengiakan apa yang dikatanya.

“Mestilah. Excited okey nak jumpa bff I yang suka cekik darah ni.” Aku mencubit hidung Meen, menyukarkan perempuan itu untuk bernafas buat beberapa saat. Perbualan kami berlarutan lama walaupun masing-masing sibuk mengunyah makanan yang dipesan. Tekun aku menadah telinga untuk mendengar seluruh pengalaman Meen di United Kingdom. Sekali-sekala tawa memecah suasana dalam kafe. Ada kalanya aku ketawa sehingga terbatuk-batuk kerana perangai gila Meen tidak pernah tidak menghiburkan hati.

“Babe, you apa cerita dengan Zac? Amacam lalui liku-liku pertunangan dengan cinta hati you tu.” Soalan itu spontan mematikan tawa. Riak wajah berubah serta-merta. Hati yang tenang berubah kelam apabila nama itu terpancul dari mulut perempuan itu. Aku memandang tepat ke dalam kolam mata Meen sebelum melepaskan hembusan nafas panjang.

“Takkan tak ada perkembangan between you both?” Soal Meen lagi dengan nada ingin tahu. Posisi duduk berubah dari bersandar kepada membongkok sedikit sementara tangan diletakkan ke atas permukaan meja bagi menampung berat.

“Macam biasalah. I tak ada hati dengan dia. Dia pun sama macam tu. I adalah juga try untuk adakan sesuatu between both of us, tapi dia tu yang selalu mengelak. Kadang-kadang I kena basuh dengan dia. Katanya belum berkahwin lagi, kenalah jaga batas itu ini. I tak faham dengan Zac tu.” Bola mata menjuling, buku lima memangku tulang rahang. Kepala menyengit sedikit.

“Entah-entah dia tu kan....” Meen diam seketika dan memandang tepat ke aku dengan wajah yang menimbulkan tanda tanya dalam benak minda. “Gay.” Perkataan itu disebut perlahan namun ditekan maksudnya.

“Ish, Nauzubillahiminzalik!” Spontan aku menyangkal. Laju kepala menggeleng, menyangkal andaian Meen itu. Tidak terjangkau dek fikiran aku tentang perkara itu. Mana mungkin Zac itu sebegitu rupa. Agamanya bagus, tidak mungkin sekali dia akan berbuat sedemikian. Allah, minta dijauhkan perkara tersebut.

“Eh, mana tahu. Sekarang isu macam ni banyak terjadi tau. You boleh baca dekat media sosial banyak berlaku perkara macam ni. Tak ada hati dengan isteri, rupa-rupanya dia tu gay. Maigod!” Badan perempuan  itu menggeletik memikirkan perkara yang bermain di fikirannya.

Aku membatu. Jiwa sudah mulai goyah selepas mendengar kata-kata Meen. Segala persoalan sudah mula muncul satu persatu.

What if apa yang Meen kata itu sebenarnya betul?

What if Zac memang seorang gay tapi menutup pendirian sebenarnya dengan lagak ustaznya itu?

What if  Uncle Sofi dan Auntie Zara nak satukan aku dengan anaknya sebenarnya hanya untuk menutup malu kerana anaknya itu gay?

Ish, tak mungkin!

Kepala menggeleng laju. Persoalan yang berkeliaran di layar fikiran dihalau jauh. Lekas-lekas aku mengisi jiwa dengan istighfar supaya tidak goyah dengan imaginasi sendiri. Ini hanya andaian semata-mata. Aku tak boleh terus percaya dengan andaian yang direka. Jika ianya tidak benar, perkara itu boleh jatuh fitnah. Astaghfirullahalazim.

“I nak pergi toilet sekejap.” Aku bangun dari kerusi. Meen hanya mengangguk faham. Kaki melangkah laju sepanjang lorong ke tandas di hujung kafe. Tanpa mengendahkan manusia sekeliling, aku lebih fokus pada keserabutan yang aku sedang alami.

“Allah!” Kepala terlanggar sesuatu di hadapan membuatkan aku jatuh terjelopok ke lantai. Habis bertaburan isi perut beg tangan yang terhempas. Tangan sudah menggosok-gosok bahagian kepala yang sakit. Apa benda yang keras sangat aku langgar tadi ni? Allah, sakitnya, ronta hati.

“You okay?”

Damn it!